Ini semacam kisah … hmmm, gimana mulainya ya?

Jadi gini, dulu waktu masih SMA, punya cita-cita, kalau sudah bisa punya buku sendiri, pengen mengirimkan salah satunya untuk guru bahasa Indonesia di SMA. Nah jadi sekarang, hal itu sudah terwujud—punya buku—Cuma entah kenapa, malah jadi ragu untuk kirim buku itu buat guru bahasa Indonesia. Alasannya?

Pertama, malu karena buku baru sebiji. Ya meski namanya udah nyempil di halaman sampul buku, yang namanya buku baru sebiji kok rasanya belum cukup, gitu. Well, ini murni perasaan pribadi sih. Cuma ya kok rasanya masih ada yang kurang.

Kedua, khawatir kalau … ‘buku gini aja dibanggain?’ Setalah baca ulang, kok ternyata tulisannya masih kritis bin mengkhawatirkan gini ya? Hehehe … rasanya masih perlu belajar nulis lagi, edit lagi dan mencoba lagi. Jadi, malu lah ya, kirim sama guru bahasa Indonesia tapi masih agak kurang rapi gini. (sungkem sama editor gue). Well, lagi-lagi ini alasan pribadi banget ya. Tapi tetep aja.

Ketiga, merasa belum terlalu keren. Waktu gue bilang, ‘gue pengen kirim buku sama guru di SMA, tapi malu dan takut, soalnya buku gue belum keren’, temen gue bilang ‘harusnya cita-cita elo dulu, bikin buku keren dulu baru kirim sama guru kita’. Glek … gue tersindir habis-habisan.